KORBAN KETIGA TERBAWA ARUS BANJIR DI SEMIDANG AJI DITEMUKAN TEAM SAR GABUNGAN

Basarnas20 Dilihat

OKU|DutaExpose.com-Tim SAR Gabungan kembali menemukan satu orang korban yanng hilang akibat terseret arus banjir di Desa Batang hari Kec. Semidang Aji Kab. OKU, pada sabtu (25/05/2024)

Kepala Kantor Basarnas Sumsel Raymond Konstantin, S.E saat dikonfirmasi mengatakan, pada pencarian hari ketiga ini (25/05) alhamdulillah kita kembali menemukan satu orang dimana itu merupakan korban ketiga dari empat orang korban yang hilang terseret derasnya arus banjir.

Sebelumnya kemarin kita berhasil menemukan dua orang korban atas nama Hartati binti nano 60 tahun dan Naslaini binti kuing 58 tahun, dua-duanya berjenis kelamin Perempuan. malam hari ini sekitar pukul 19.00 WIB kita kembali menemukan satu orang korban lagi dengan jenis kelamin Laki-laki, Korban kita temukan dalam keadaan meninggal dunia di desa sleman kec. Semidang aji dengan posisi korban berada didarat tertimbun tanah dan pasir tepatnya atau sekitar radius 7 Km dari lokasi awal kejadian, selanjutnya korban dievakuasi dan dibawa ke rumah sakit umum daerah Ibnu Sutowo baturaja guna dilakukan proses lebih lanjut dan untuk identitas korban sampai saat ini masih didalami oleh pihak kepolisian jelas raymond

“Total sudah tiga orang korban yang kita temukan dan masih tersisa satu orang lagi”. Tim SAR gabungan saat ini masih terus melakukan pencarian semoga satu orang korban lagi yang merupakan korban terakhir dapat segera ditemukan. Pada proses pencarian Basarnas Sumsel selain mengkoordinir seluruh Unsur SAR gabungan yang terdiri dari BASARNAS Sumsel, TNI/Polri, BPBD OKU, Pemda setempat, SAR MTA, PMI serta unsur potensi SAR lainnya juga melakukan pembagian SRU (SAR Unit) dan pemetaan wilayah pencarian untuk masing-masing SRU tersebut tutup Raymond.

Diberitakan sebelumnya kejadian berawal pada kamis (23/05) sekira pukul 01.00 WIB, bertempat di tikungan jalan lintas Sumatra Desa Batang Hari debit air sungai mengalami kenaikan dan sudah menggenangi jalan namun ada dua kendaraan yaitu dump truck dan travel engkel elf mencoba untuk menerobos genangan banjir.

Saat menerobos genangan banjir tiba-tiba debit air kembali naik disertai dengan arus yang semakin deras dan material kayu/pohon besar yang ikut terseret membuat kedua kendaraan tersebut berhenti.

Melihat debit air yang terus meningkat 2 (dua) orang penumpang kendaraan mobil dump truk atas nama Ranto Pardede Bin P. Pardede (Sopir/33th) dan Iwan Bin Juair (Kernet/34th) dan 1 (satu) orang penumpang mobil engkel Elf atas nama Erwansyah (39th) keluar menerobos air menuju ke arah atap rumah warga sedangkan 6 (enam) orang penumpang kendaraan mobil elf masih berada diatas atap mobil, namun karena derasnya arus seketika mobil engkel elf dan 6 orang tersebut ikut terseret arus.

Tak berselang lama dari keenam orang penumpang yang terseret arus 1 orang penumpang atas nama sukurman (60/th) saat terseret arus berhasil menyelamatkan diri dan 1 orang lagi penumpang atas nama hajifa (7th) ditemukan warga dalam keadaan meninggal dunia, sedangkan empat orang lainnya dinyatakan hilang. (Ndre)